Mengapa Anak Sulit Mendengarkan Orang Tua

Sebagai orangtua tentu kita akan frustasi bila melihat anak tidak mendengarkan mereka.

Saat anak-anak kita beri nasihat atau perintah, maka seakan-akan perintah atau nasihat itu masuk dari telinga kanan lalu keluar melalui telinga kiri.

Tentu saja otomatis membuat kita selaku orangtua menjadi emosi. Apa yang salah?

Ini adalah beberapa alasan mengapa anak kadang tidak mendengarkan orang tuanya.

1. Perintah Orangtua Bukan Sebuah Prioritas

Insting alamiah anak-anak memerintahkan dirinya itu bermain. Saat anak-anak sedang asyik bermain, perhatikan mereka, jangan terburu-buru memberi perintah. Dekati si kecil, lalu tatap matanya, dalam berbicara fokuslah ketika berbicara dengan mereka.

2. Otaknya Masih Berkembang

Saat berusia balita, frontal contex atau bagian otak depan masih dalam perkembangan. Ketika di tahap ini, anak-anak masih dalam masa belajar memisahkan mana yang termasuk prioritas dan mana yang masih keinginan mereka.

3. Terbiasa Diancam

Anak-anak yang terbiasa diancam untuk melakukan sesuatu biasanya akan menjadi kebiasaan. Misalnya, ketika Anda menyuruh anak menghabiskan makanan, anak masih saja malas-malasan untuk makan. Kemudian Anda mengancamnya dengan menakut-nakuti,

4. Protes

Secara alami, anak-anak itu mengidolakan kedua orangtua mereka tentu saja jika orangtua tersebut mendidik dengan cara yang benar. Sebaliknya, Anak-anak tidak akan mau mengikuti keinginan orangtuanya bila merasa ada hal yang kurang baik yang mengganggu psikologis-nya.

5. Anak Tidak “Tehubung” dengan Orangtua

Orangtua yang kurang dekat secara emosional dengan anaknya atau kurang memberikan perhatian yang wajar pada anak merupakan salah satu penyebab anak jadi kurang patuh.

Anak nantinya kurang terhubung dengan orangtua mereka. Karena itu, cobalah meluangkan lebih banyak waktu yang berkualitas bersama si kecil supaya mempererat hubungan antar kita dan anak-anak.