Mendidik Anak Metode Rasulullah

Mendidik anak metode Rasulullah
Mendidik anak metode Rasulullah

Semua orangtua muslim pastinya mendoakan dan mengharapkan anaknya menjadi pribadi yang shaleh/shalehah, cerdas serta membanggakan.

Kunci supaya anak menjadi cerdas justru ada di rumah, ada pada diri Ayah dan Bunda. Supaya lebih mencontoh kehidupan Rasul maka tak ada salahnya jika Ayah dan Bunda menerapkan tips mendidik anak ala Rasulullah ini. Insya Allah bisa mencerdaskan anak baik emosional maupun intelektual.

A. Anak di usia 0 sampai 6 tahun: Perlakukan mereka bak seorang raja.

Anak-anak di usia 0-6 tahun merupakan usia emas atau golden age. Disebut demikian bukan tanpa alasan. Karena pada usia ini proses tumbuh kembang sangatlah cepat tanpa Ayah dan Bunda sadari.

Rasulullah mencontohkan pada ummatnya untuk selalu bertutur kata yang baik, memperlakukan mereka dengan lemah lembut ketika masih berusia dari 0 sampai 6 tahun.

Berikanlah kasih sayang secara penuh, manjakan dan rawat mereka sepenuh hati, bangun kedekatan termasuk di dalamnya pola mendidik yang baik.

B. Anak usia 7 sampai 14 tahun: Perlakukan mereka seperti tawanan perang

Di usia anak 7 sampai 14 tahun, kenalkanlah kepada anak tentang tanggung jawab dan kedisiplinan. Ayah dan Bunda perlu melatih anak dimulai dengan memisahkan tempat tidurnya sendiri serta mengajak untuk melaksanakan shalat 5 waktu berjamaah.

Pukul anak jika tak mau mendirikan shalat, bukan berarti tujuannya untuk menyakiti atau memukul kepalanya ya. Sebagaimana hadis;

Ajaklah anak-anakmu untuk shalat ketika mereka berusia 7 tahun, dan pukulah mereka jika meninggalkannya, bila mereka sudah berusia 10 tahun pisahkan tempat tidur mereka.” (HR. Abu Dawud).

C. Anak usia 15 hingga 21 tahun: Perlakukan mereka layaknya sahabat

Usia 15 sampai 21 tahun adalah ketika anak cenderung memberontak, sehingga pendekatan yang dibutuhkan pun berbeda, Ayah dan Bunda sebaiknya bersahabat dengan mereka.

Tujuannya supaya ketika mereka melakukan kesalahan maka Ayah dan Bunda bisa luruskan, sebab Ayah dan Bunda secara emosional sudah dekat dengan anak.

Ciptakan rasa aman dan nyaman pada anak, tunjukan bahwa Ayah dan Bunda bisa dipercaya layaknya seorang sahabat yang siap mendengar semua cerita curahan hati.

Tak ada anak yang terlahir bisa memilih orangtuanya, maka berikan dan jalinlah pendekatan terbaik seperti mendidik anak metode Rasulullah ini. Semoga bermanfaat. Salam.