Lakukan Tiga Cara Ini Supaya Anak Mudah Berinteraksi Sosial

Pada dasarnya tiap manusia adalah makhluk sosial karenanya ia membutuhkan interaksi sosial dengan orang lain. Sayangnya interaksi sosial menjadi suatu hal yang sangat menakutkan dan melelahkan apalagi buat orang-orang yang tidak terbiasa. Lebih-lebih di era ponsel pintar ini, orang jadi semakin individualistis. Bisa kita lihat ketika kumpul keluarga, orang-orang justru sibuk dengan ponselnya masing-masing.

Melihat fenomena ini sebaiknya Ayah dan Bunda membiasakan putera dan puterinya untuk berinteraksi sosial.

Lalu bagaimana supaya anak-anak lebih mudah berinteraksi sosial dengan baik dan benar?

Dalam ajaran Islam, ada beberapa hal yang hendaknya dilakukan oleh ayah dan bunda agar anaknya mudah berinteraksi sosial.

Pertama, yaitu mengajarkan putera-puterinya untuk membiasakan menyapa serta mengucapkan salam pada tiap orang yang dikenalnya.

Menyapa sesama muslim dengan mengucap salam adalah hal paling mendasar yang harus Ayah dan Bunda ajarkan pada anak. Sebab memberikan salam pada sesama Muslim merupakan bentuk penghormatan tertinggi sekaligus mendoakannya.

Imam Bukhari mengatakan bahwa sahabat Anas bin Malik r.a. apabila berpapasan dengan anak-anak, Beliau mengucap salam pada mereka. Kemudian dia berkata, “Nabi SAW pun melakukan hal demikian.” (H.R. Al-Bukhari)

Tips supaya anak terbiasa untuk mengucapkan salam pada orang lain, yaitu Ayah dan Bunda memberikan contoh nyata dengan menyapa anak-anak kecil terlebih dahulu. Rasulullah SAW terbiasa mengucapkan salam pada anak-anak sehingga akhirnya mereka terbiasa akan hal itu. Jika sudah terbiasa, anak-anak akan berinisiatif untuk mengucapkan salam terlebih dahulu.

Ibnu Baththal berkata, “Ucapan salam dari Nabi SAW pada anak-anak adalah wujud ketawadhuan, akhlak yang agung, dan kemuliaan sifat beliau. Hal tersebut adalah percontohan satu akhlak yang melekat pada sunnah. Anak-anak dilatih dengan adab yang mulia, kelak jika mereka baligh maka melekat pada diri mereka adab Islam.” (Syarah Shahih Al-Bukhari)

Kedua, ajaklah putera dan puteri Ayah dan Bunda menginap di rumah saudara atau kerabat yang saleh. Seringnya menginap nantinya akan ada interaksi sosial di luar keluarga inti (Ayah dan Bunda). Mereka nantinya akan berinteraksi dengan nenek, kakek, paman, bibi, serta sepupu.

Dalam riwayat dari Ibnu Abbas r.a., Beliau mengajarkan kepada para anak untuk bersemangat bermalam di rumah kerabatnya yang saleh serta mengambil faedah dari mereka. Ibnu Abbas r.a. berkata, “Saya bermalam di rumah bibiku, Maimunah binti Al-Harits, istri Nabi saw.” (HR. Al-Bukhari)

Kemudian yang terakhir, Suruhlah putera dan puteri Ayah dan Bunda. Ketika ditugaskan oleh orang tua, rasa percaya diri sang anak akan tumbuh dalam sedikit demi sedikit.

Anak akan terbiasa beradaptasi dengan hal-hal yang dulunya tak pernah ia lakukan. Sehingga saat dewasa nanti ia akan lebih mudah beradaptasi dan melakukan tugas-tugas karena sudah punya pengalaman ketika masih kecil.

Anas bin Malik RA berkata, “Suatu ketika saya membantu Nabi SAW, ketika pekerjaan selesai. Rasul pun tidur sejenak, saya pun keluar ke tempat anak-anak yang sedang bermain. Saya mendatangi mereka untuk melihat permainan mereka. Rasul datang mengikutiku kemudian mengucap salam pada anak-anak yang bermain itu. Rasul lalu memanggil dan menugaskanku untuk suatu keperluan. Saya pun melakukan perintahnya.” (HR. Ahmad)

Penutup

Demikianlah tiga cara yang dapat Ayah dan Bunda lakukan agar anak sering dan terbiasa melakukan interaksi sosial.

  • Pertama, membiasakan anakmengucapkan salam pada sesama muslim.
  • Kedua, ajak anak untuk menginap di rumah saudara/kerabat.
  • Lalu ketiga, membiasakan anak menyelesaikan tugas-tugas kecil.

Wallahu a’lam.