Browsing: Parenting Islam

Biaya Melahirkan di Rumah Sakit Bandung

Mempersiapkan kelahiran bayi adalah hal yang menyenangkan bagi Ayah dan Bunda. Apalagi yang sedang dalam fase trimester ketiga.

Menyambut momen bahagia ini maka sebaiknya kita bersiap-siap mengumpulkan dana untuk  biaya persalinan di Bandung.

Baca Juga: Rumah Sakit Bersalin Bandung

Biaya Bersalin di Rumah Sakit Hermina Arcamanik Bandung

Lokasi Rumah Sakit Hermina Arcamanik berada di Jalan A.H. Nasution nomor 50 Antapani Bandung.

Pada tahun 2018 sekali konsultasi bersama dokter spesialis kandungan adalah Rp 195.000. Sementara untuk print USG 2D-nya Rp 83.000. Belum termasuk harga obat atau vitamin ataupun cek lab ya Bunda.

Kami belum mendapatkan rincian biaya persalinan tahun 2019. Namun, berikut ini biaya tahun 2018. Diperkirakan naik 10% tiap tahunnya.

Biaya Bersalin di Rumah Sakit Harapan Keluarga Rancaekek – Bandung

Rumah Sakit Harapan Keluarga itu ada 2 Pertama Klinik Utama Kebidanan Harapan Keluarga yang beralamat di Jl. Pasir Salam Raya I No.6-8, Ancol, Regol, Kota Bandung.

Kedua. Rumah Sakit Umum Harapan Keluarga yang ada di Jalan Rancaekek, Cipacing KM 20, Jatinangor, Sumedang, Jawa Barat.

RS Harapan Keluarga yang kedua masuk wilayah administratif Jatinangor, Sumedang. Meskipun nama jalannya Jalan Raya Rancaekek.

Berikut ini biaya bersalin di Harapan Keluarga.

Biaya Bersalin di Rumah Sakit St. Borromeus Bandung

Lokasi Rumah Sakit Santo Borromeus ada di Jl. Ir. H. Juanda No.100, Lebakgede, Kecamatan Coblong, Kota Bandung, Jawa Barat 40132

Berikut biaya melahirkan di Santo Borromeus Bandung

Biaya Melahirkan di Rumah Sakit Graha Bunda Bandung

Lokasi rumah sakit  ada di Jl. Terusan Jalan Jakarta No. 15-17 Bandung Telp. (022) 87256789 Fax. (022) 87256000.

Berikut perkiraan biaya Rumah Sakit Graha Bunda tahun 2019

Biaya Melahirkan di Rumah Sakit Limijati Hospital Bandung

Alamat Rumah Sakit Ibu dan Anak Limijati:

Jl. L. L. R.E. Martadinata No.39, Citarum, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat 40115 Telp: (022) 4207770

Biaya di atas adalah biaya persalinan tahun 2018. Asumsikan naik pertahun 10% ya Bunda.

{ Comments are closed }

Tips Memilih Nama Bayi yang Islami dari Aqiqah Al-Hilal

❤ Masha Allah ❤ Nama-nama Bayi Perempuan Dan Bayi Laki-laki…😙😘😚Jangan lupa share ya Ayah dan Bunda.

Dikirim oleh Aqiqah Al Hilal pada Rabu, 23 Januari 2019

Tips Memilih Nama Bayi yang islami dari Aqiqah Al-Hilal.

Kami menulis beberapa tips yang sebaiknya dipertimbangkan ketika memutuskan memilih nama untuk sang buah hati.

Anda bisa menjadikan tips ini sebagai referensi/masukan sebelum menamai anak, berikut catatan kami:

Sesungguhnya Nama Adalah Doa.

Karena nama merupakan harapan/cita-cita dari orang tua. Maka dari itu hendaknya menamai anak dengan doa dan harapan terbaik.

Indah Didengar dan Serasi, dan Unik.

Pilihlah nama khas/unik tapi masih tetap enak didengar serta mudah diucapkan. Khas/Unik bukan berarti namanya terdengar aneh atau sulit untuk diucapkan.

Memiliki Makna Positif.

Hal ini sangat penting. Jangan sampai memberi nama yang memiliki arti dan makna yang buruk. Ingat nama akan dibawa selamanya sampai dia meninggal.

Memiliki Nama Panggilan.

Pilihlah nama yang sekiranya singkatannya mudah untuk diucapkan atau dipanggilan sehari-hari.

Pengucapannya Mudah.

Pilihlah sebisa mungkin yang mudah untuk diucapkan.

Perjelas Jenis Kelaminnya.

Pilihlah nama yang memperkelas jenis kelamin sang buah hati.

Jangan Sampai Menyusahkan Orang Kelurahan.

Nama yang kebarat-baratan atau kearab-araban meskipun tampak bagus dan terdengar keren, tapi jika menyusahkan petugas kelurahan, seringkali terjadi salah tulis dalam pembuatan Akta Kelahiran, Kartu Keluarga, KTP, dll.

Sebaiknya pertimbangkan nama yang mengandung doa tapi tetap sederhana.

Upayakan Memberikan Nama Singkat Saja.

Umumnya bila nama terlalu panjang dapat menyusahkan si pemilik nama serta orang lain. Orang lain akan sulit untuk mengingatnya.

Jangan Gunakan Nama Artis.

Walaupun nama artis itu banyak yang bagus, sayangnya tidak menjamin kelakuan si Artis akan baik selamanya. Bisa saja si artis suatu waktu terkena skandal atau gossip, nanti akan jadi beban buat buah hati.

Tips Memilih Nama Bayi islami yang terbaik

Tips Memilih Nama anak islam yang terbaik ialah :

Sebaiknya Meniru Nama Nabi atau Shohabat.

Para Nabi dan sahabat Nabi (Rahimahullaah) merupakan manusia-manusia terbaik yang pernah Alloh ciptakan di bumi ini, dan kita disarankan untuk selalu meneladani mereka hingga akhir zaman.

Dan yakinkanlah dalam hati bahwa nama-nama Nabi itu adalah nama-nama yang terbaik. Karena Allohlah yang menunjuk mereka menjadi Nabi.

Demikian sedikit tulisan singkat ini, semoga bermanfaat. Wallahu a’lam bish showaab.

Tips Memilih Nama Bayi islami yang Terbaik

Baca Juga: Jasa Aqiqah Cimahi Murah

{ Comments are closed }

Syarat Domba Untuk Aqiqah

 

Apakabar sahabat Aqiqah Cimahi Bandung?
Semoga Alloh senantiasa memperlihatkan kesehatan kepada sahabat Aqiqah Cimahi Bandung.

Sahabat Aqiqah Cimahi Bandung dalam melakukan ibadah Aqiqah domba yang akan di potong harus memenuhi syarat supaya ibadah Aqiqah nya sah dan insya Alloh di terima oleh Alloh swt. Jika domba atau kambing tidak memenuhi syarat maka ibadah aqiqah kita tidak diterima dan kalau tidak sehat membahayakan kesehatan insan yang mngkonsumsi daging aqiqah tersebut. Bagaimana cara  menentukan domba atau kambing aqiqah
Minimal ada 2 aspek yang harus dierhatikan :

A. Aspek persyaratan syariat dari Domba atau Kambing Aqiqah
Ciri-ciri Kambing atau domba Aqiqah yang memenuhi syarat untuk disembelih :
a. cukup umur,
b. sehat,
c. tidak cacat,
d. tidak ada anggota bab yang terpotong,

B. Aspek Kesehatan Kambing dan Domba :
Pilih Domba atau kambing yang sehat dengan ciri-ciri sebagai berikut :

Kambing yang sehat berpenampilan menawan, gerakan lincah, mata awas dan jernih, nafsu makan tinggi, volume makan banyak dan berselera, kulit kenyal dan padat, bulu tubuh halus dan rata, pernapasan teratur, dan pembuangan kotorannya normal. Selain itu, kambing potong yang berdaging baik mempunyai ciri-ciri lainnya sebagai berikut:
  • Badan dan indera pendengaran panjang. Karakteristik ini biasanya mempunyai daging yang padat dan gemuk.
  • Bila pada punggung terdapat bab yang menonjol ketika dipegang (tidak hingga menyentuh tulang), Kambing  tersebut benar-benar mempunyai banyak daging. Bila dipegang di punggung ternyata menyentuh tulang maka sanggup dikatakan kambing tersebut kurus.
  • Bila gigi susu sudah ganti dengan gigi besar (poel) minimal sebanyak dua gigi, berarti kambing tersebut telah memenuhi syarat untuk dipotong lantaran umurnya sudah diatas satu tahun.
  • Kondisi tubuh sehat, lincah, tubuh bersih, dan tidak terdapat kotoran yang menempel pada bulu, terutama bulu dubur.
  • Hanya kambing sehat yang layak dijual dan dipotong. Oleh alasannya ialah itu, sebelum kambing disembelih, baiknya diperiksa kesehatannya lebih dulu oleh dokter hewan. Pemeriksaan diharapkan untuk mencegah terjadinya penularan penyakit dari daging kepada orang yang mengonsumsinya.
    Khusus untuk Hewan Kambing yang akan disembelih harus jantan, berumur 1-3 tahun, sehat, tidak cacat (buta, sumbing, rusak atau sobek telinga), gagah, buah zakar normal (dua kantung zakar sama besarnya), aktif, nafsu kawinnya besar, kondisi prima, serta tidak berada dalam keadaan lelah atau lapar.
Sahabat Aqiqah Cimahi Bandung itulah beberapa warta berkaitan dengan syarat syarat binatang Aqiqah, semoga bermanfaat

{ Comments are closed }

Bagaimana Mengajarkan Agama ke Anak-anak, Wajib Baca ya Ayah Bunda

Bagaimana menjelaskan fenomena keagamaan, lengkap dengan pelbagai ragam pandang dan cara orang orang menggunakannya?

Sebelum ke sana, Ayah Bunda tentu saja harus sepakat bahwa agama merupakan salah satu hal yang tidak dapat terlepas dari kehidupan manusia. Sejak dini, manusia dikenalkan dengan agama.

Kemudian, agama menjadi salah satu identitas yang melekat pada setiap diri manusia dan diwujudkan dalam berbagai bentuk ritual peribadatan dan doa. Meskipun agama berasal dari Tuhan dan diyakini kesempurnaannya, agama tetap tidak dapat terlepas dari masalah.

Masalah ini muncul akibat dari agama diyakini dan dipraktikkan oleh manusia, dan manusia memiliki kapasitas yang berbeda-beda dalam menjalankan agama. Oleh karena itu, muncul banyak pendapat dalam satu permasalahan dalam agama.

Banyaknya penafsiran akan permasalahan agama ini kemudian memunculkan perdebatan. Terlebih ketika jaman sudah semakin menjauhi jaman Nabi, namun permasalahan keagamaan yang muncul semakin kompleks.

Di era teknologi saat ini, perdebatan tidak dapat dielakkan. Dengan semakin mudahnya akses informasi menggunakan teknologi, tema-tema agama yang menjadi bahan perbincangan tersebut semakin mudah didapatkan, terlebih oleh anak-anak.

Ketika anak-anak mendapatkan informasi perdebatan tentang permasalahan agama namun tidak mendapatkan respons yang semestinya dari pihak orang dewasa, maka dikhawatirkan akan diserap secara kurang tepat.

Penyerapan informasi yang kurang tepat tanpa adanya filter dan penjelasan, maka mengakibatkan kerentanan terhadap pembentukan sikap dan perilaku yang kurang bijak.

Terlebih ketika mengingat salah satu karakteristik anak adalah mudah mengingat dan cenderung menganggap apapun yang masuk ke otaknya pertama kali sebagai bekal dan pedoman bertindak.

Menurut Walter Houston Clark (1958) dalam bukunya yang berjudul The Psychology of Religion: An Introduction to Religious Experience and Behavior menjelaskan bahwa salah satu ciri sikap keagamaan anak adalah imitatif.

Artinya, anak suka meniru sikap keagamaan yang dilihatnya di kehidupan sehari-hari. Maka dari itu, dibutuhkan pendampingan dan keterampilan dari pihak dewasa untuk dapat menjelaskan kepada anak. Untuk dapat menjelaskan, maka pihak dewasa hendaknya memahami karakteristik jiwa keagamaan pada anak terlebih dahulu.

Menurut Ernest Harms (1944) dalam artikel jurnal yang berjudul The Development of Religious Experience in Children bahwa perkembangan pengalaman beragama pada anak melalui tiga tahapan. Pertama, The Fairy-Tale Stage.

Baca:

Tahapan ini dimulai ketika anak berusia 3 tahun dan berakhir ketika anak berusia 6 tahun. Pada tahapan ini, konsep mengenai Tuhan dan agama lebih banyak dipengaruhi oleh fantasi dan emosi anak, sehingga anak membayangkan Tuhan dan agama layaknya dunia fisik. Kedua, The Realistic Stage. Tahapan ini dimulai ketika anak berkisar usia 7 tahun sampai usia remaja.

Pada tahapan realistic, seorang anak sudah mengkonsepsikan Tuhan dan agama berdasarkan kenyataan akibat dari bimbingan orang di seAyah Bundarnya (misalkan orang tua dan keluarga) dan juga pengaruh lembaga-lembaga keagamaan. Ketiga, The Individual Stage. Pada tahapan ini, seorang anak memiliki kepekaan emosi yang paling optimal dibandingkan masa sebelumnya dan sesuai dengan perkembangan usia kronologisnya.

Berdasarkan penjelasan tersebut, maka salah satu cara menjelaskan fenomena keagamaan pada anak adalah dengan menyesuaikan penjelasan fenomena keagamaan berdasarkan kapasitas dan kriteria perkembangan kognitif anak.
Penyesuaian ini bisa dilakukan dengan cara menyederhanakan penjelasan tanpa mereduksi agama. Selain itu, menurut Jean Piaget (1954) dalam bukunya yang berjudul The Construction Of Reality In The Child dijelaskan bahwa perkembangan kognitif anak bersifat praoperasional (yang bersifat simbolik) dan operasional konkret (pemahaman yang berasal dari contoh atau hal konkret).

Oleh karena itu, menjelaskan fenomena keagamaan bisa menggunakan cara pemisalan, atau mencontohkan peristiwa lain yang lebih sederhana namun memiliki unsur atau karakteristik yang sama.

Berdasarkan penjelasan tersebut, maka Ayah dan Bunda sudah saatnya untuk meningkatkan keterampilan komunikasi dan menyampaikan penjelasan kepada anak.

Jika anak menerima informasi yang kurang tepat dan tidak ada penjelasan dari pihak lain, maka dikhawatirkan akan menjadi pola sikap. Sehingga, potensial membentuk sikap radikal, mudah menyalahkan, dan kurang bijak.

Di sisi lain, pihak dewasa juga hendaknya membatasi akses anak pada teknologi atau sosial media untuk meminimalisir hal tersebut. Jika anak mendapatkan akses tanpa sepengetahuan dan mengakibatkan persepsi yang kurang tepat, maka pihak dewasa bertanggungjawab untuk menjelaskannya. Wallâhu a’lam.

{ Comments are closed }

9 TIPS AGAR ANAK SELALU SEHAT

Lakukan 9 tips ini supaya anak Ayah dan Bunda terhindar dari gangguan kesehatan fisik dan mental. Anak yang sehat merupakan anak yang gembira!

1. Berikan nutrisi harian yang seimbang

Supaya daya tahan tubuh dan fisiknya sehat, pastikan Bunda memberi asupan bergizi tiap harinya. Anak yang berusia 1-3 tahun butuh energi sebesar 1125 kkal, dan anak usia 4-6 tahun sekitar 1600 kkal per hari.

Penuhi asupan gizi mereka dengan komposisi: 50% s.d 70% karbohidrat, 20% s.d 30% lemak, dan 10% sd 15% protein. Berikan juga cairan yang cukup seperti air putih, susu, dan jus.

2. Biasakan buah hati untuk mencuci tangan

Anak yang aktif biasanya sering memegang benda yang menarik baginya. Jika demikian, malah jadi sarana perpindahan bakteri, kuman, virus, dan parasit yang berbahaya. Dapat menyebabkan penyakit. Flu, diare, atau hepatitis A.

Untuk mencegah perpindahan kuman dan bakteri tersebut maka ajarkanlah kebiasaan cuci tangan pada anak yang benar. Baik sebelum maupun sesudah makan, setelah batuk atau bersin dan sesudah memegang hewan atau benda.

3. Ajari memelihara mata

Kesehatan mata juga perlu dijaga agar penglihatan anak tetap jernih. Tak sekadar membatasi waktu-waktu menonton TV ataupun bermain hp, pastikan pula jaraknya tidak terlalu dekat, sekitar 30-40 cm untuk hp dan 4-5x diagonal TV saat nonton TV.

Periksakan rutin mata buah hati Ayah dan Bunda, ketika bayi berusia antara 6 bulan-1 tahun periksakan pada dokter, ketika berusia 3 hingga 4 tahun periksakan pada dokter.

4. Ajak makan bersama

Membiasakan buah hati Ayah dan Bunda mengonsumsi makanan sehat perlu dilakukan.

Anak adalah peniru yang ulung, jika Ayah dan Bunda mencontohkan mereka mengonsumsi makanan sehat misalnya ketika makan bersama di meja makan.

Selain mengkonsumsi makanan dari meja makan, kegiatan ini bisa menjadi ajang bonding antara keluarga karena sering berkomunikasi.

Ayah dan Bunda jadi tahu aktivitas apa saja hari itu. Kebiasaan terbuka dan hangat seperti mampu menyumbang kesehatan secara psikis, membuat anak merasa diperhatikan.

5. Ajak Anak untuk terus menerus bergerak

Alihkan perhatian anak dari kegiatan menonton TV saja, dengan mengajak mereka bermain di luar. Ketika mereka sehat, mereka senang bergerak kesana kemari, seperti berlari, berayun-ayun, dan bermain bola.

Ketika anak bergerak atau rutin olahraga, aliran darah mereka menjadi lancar, melatih motorik kasar, serta mencegah risiko obesitas.

6. Beri mereka waktu bermain

Berikan mereka kesempatan untuk bermain, baik sendirian ataupun dengan teman-temannya, karena bermain mampu membuatnya bahagia, artinya jiwanya sehat! Kesehatan jiwa anak juga jangan sampai dilalaikan ya.

7. Jam tidur cukup

Ketika jam tidur mereka cukup, tentu anak tak akan uring-uringan serta nampak segar sepanjang hari. Bila buah hati kurang tidur mereka sulit fokus dan berkonsentrasi, mereka kurang bersosialisasi karena lemas/lesu, mereka pun malas bermain dengan teman-temannya.

Fisik mereka jadi lebih mungil dibanding anak yang sebaya, serta pucat, lemas, dan tidak bersemangat.

8. Imunisasi

Zat imun untuk proteksi dari ancaman penyakit itu perlu, maka lakukanlah imunisasi yang sesuai dengan kelompok usia dan jadwalnya. Demi membentuk zat kekebalan tubuh anak, sehingga meminimalisir risiko penyakit yang bersangkutan.

9. Lingkungan yang bersih

Lingkungan tempat Ayah dan Bunda tinggal berperan dalam membiasakan gaya hidup yang sehat. Oleh karena itu, pastikan Ayah dan Bunda rutin membersihkan rumah agar bersih dan sehat. Caranya dengan membersihkan debu dan kotoran-kotoran lain.

Supaya berdampak baik bagi kesehatan baik fisik maupun mental. Dampak mentalnya memberi ketenangan dan fokus, serta mengurangi risiko cedera karena barang yang diletakkan sembarangan.

{ Comments are closed }

Mengapa Anak Sulit Mendengarkan Orang Tua

Sebagai orangtua tentu kita akan frustasi bila melihat anak tidak mendengarkan mereka.

Saat anak-anak kita beri nasihat atau perintah, maka seakan-akan perintah atau nasihat itu masuk dari telinga kanan lalu keluar melalui telinga kiri.

Tentu saja otomatis membuat kita selaku orangtua menjadi emosi. Apa yang salah?

Ini adalah beberapa alasan mengapa anak kadang tidak mendengarkan orang tuanya.

1. Perintah Orangtua Bukan Sebuah Prioritas

Insting alamiah anak-anak memerintahkan dirinya itu bermain. Saat anak-anak sedang asyik bermain, perhatikan mereka, jangan terburu-buru memberi perintah. Dekati si kecil, lalu tatap matanya, dalam berbicara fokuslah ketika berbicara dengan mereka.

2. Otaknya Masih Berkembang

Saat berusia balita, frontal contex atau bagian otak depan masih dalam perkembangan. Ketika di tahap ini, anak-anak masih dalam masa belajar memisahkan mana yang termasuk prioritas dan mana yang masih keinginan mereka.

3. Terbiasa Diancam

Anak-anak yang terbiasa diancam untuk melakukan sesuatu biasanya akan menjadi kebiasaan. Misalnya, ketika Anda menyuruh anak menghabiskan makanan, anak masih saja malas-malasan untuk makan. Kemudian Anda mengancamnya dengan menakut-nakuti,

4. Protes

Secara alami, anak-anak itu mengidolakan kedua orangtua mereka tentu saja jika orangtua tersebut mendidik dengan cara yang benar. Sebaliknya, Anak-anak tidak akan mau mengikuti keinginan orangtuanya bila merasa ada hal yang kurang baik yang mengganggu psikologis-nya.

5. Anak Tidak “Tehubung” dengan Orangtua

Orangtua yang kurang dekat secara emosional dengan anaknya atau kurang memberikan perhatian yang wajar pada anak merupakan salah satu penyebab anak jadi kurang patuh.

Anak nantinya kurang terhubung dengan orangtua mereka. Karena itu, cobalah meluangkan lebih banyak waktu yang berkualitas bersama si kecil supaya mempererat hubungan antar kita dan anak-anak.

{ Comments are closed }

Mendidik Anak Metode Rasulullah

Mendidik anak metode Rasulullah
Mendidik anak metode Rasulullah

Semua orangtua muslim pastinya mendoakan dan mengharapkan anaknya menjadi pribadi yang shaleh/shalehah, cerdas serta membanggakan.

Kunci supaya anak menjadi cerdas justru ada di rumah, ada pada diri Ayah dan Bunda. Supaya lebih mencontoh kehidupan Rasul maka tak ada salahnya jika Ayah dan Bunda menerapkan tips mendidik anak ala Rasulullah ini. Insya Allah bisa mencerdaskan anak baik emosional maupun intelektual.

A. Anak di usia 0 sampai 6 tahun: Perlakukan mereka bak seorang raja.

Anak-anak di usia 0-6 tahun merupakan usia emas atau golden age. Disebut demikian bukan tanpa alasan. Karena pada usia ini proses tumbuh kembang sangatlah cepat tanpa Ayah dan Bunda sadari.

Rasulullah mencontohkan pada ummatnya untuk selalu bertutur kata yang baik, memperlakukan mereka dengan lemah lembut ketika masih berusia dari 0 sampai 6 tahun.

Berikanlah kasih sayang secara penuh, manjakan dan rawat mereka sepenuh hati, bangun kedekatan termasuk di dalamnya pola mendidik yang baik.

B. Anak usia 7 sampai 14 tahun: Perlakukan mereka seperti tawanan perang

Di usia anak 7 sampai 14 tahun, kenalkanlah kepada anak tentang tanggung jawab dan kedisiplinan. Ayah dan Bunda perlu melatih anak dimulai dengan memisahkan tempat tidurnya sendiri serta mengajak untuk melaksanakan shalat 5 waktu berjamaah.

Pukul anak jika tak mau mendirikan shalat, bukan berarti tujuannya untuk menyakiti atau memukul kepalanya ya. Sebagaimana hadis;

Ajaklah anak-anakmu untuk shalat ketika mereka berusia 7 tahun, dan pukulah mereka jika meninggalkannya, bila mereka sudah berusia 10 tahun pisahkan tempat tidur mereka.” (HR. Abu Dawud).

C. Anak usia 15 hingga 21 tahun: Perlakukan mereka layaknya sahabat

Usia 15 sampai 21 tahun adalah ketika anak cenderung memberontak, sehingga pendekatan yang dibutuhkan pun berbeda, Ayah dan Bunda sebaiknya bersahabat dengan mereka.

Tujuannya supaya ketika mereka melakukan kesalahan maka Ayah dan Bunda bisa luruskan, sebab Ayah dan Bunda secara emosional sudah dekat dengan anak.

Ciptakan rasa aman dan nyaman pada anak, tunjukan bahwa Ayah dan Bunda bisa dipercaya layaknya seorang sahabat yang siap mendengar semua cerita curahan hati.

Tak ada anak yang terlahir bisa memilih orangtuanya, maka berikan dan jalinlah pendekatan terbaik seperti mendidik anak metode Rasulullah ini. Semoga bermanfaat. Salam.

 

{ Comments are closed }

Mau Tanya Seputar Aqiqah?

Paket Aqiqah
Katering Aqiqah
Domba dan Kambing Aqiqah
Hukum & Syarat Aqiqah
KLIK DISINI!!
close-link
Chat Sekarang
1
Chat Sekarang
Ada yang bisa kami bantu untuk Aqiqahnya..?